Apakah kemoterapi itu?

Kemoterapi, dalam pengertian yang paling umum adalah pengobatan penyakit dengan bahan kimia terutama oleh membunuh mikro-organisme atau sel-sel kanker. Dalam penggunaan populer, itu merujuk kepada antineoplastic obat-obatan yang digunakan untuk mengobati kanker atau kombinasi obat ini ke rejimen sitotoksik standar perawatan. Dalam penggunaannya non-onkologisnya, istilah mungkin juga menunjuk ke antibiotik (kemoterapi antibakteri). Dalam pengertian itu, agen studi dan modern pertama adalah arsphenamine Paul Ehrlich, sebuah senyawa arsenik yang ditemukan pada 1909 dan digunakan untuk merawat sifilis. Hal ini kemudian diikuti oleh Sulfonamida ditemukan oleh Gerhard Domagk dan penisilin g ditemukan oleh Alexander Fleming.

Umumnya, kemoterapi bertindak dengan membunuh sel yang membelah dengan cepat, salah satu sifat-sifat utama sel-sel kanker. Ini berarti bahwa itu juga merugikan sel yang membelah dengan cepat dalam keadaan normal: sel-sel di sumsum tulang, saluran pencernaan dan folikel rambut; Hal ini mengakibatkan efek samping yang paling umum kemoterapi-myelosuppression (penurunan produksi sel darah), mucositis (peradangan lapisan saluran pencernaan) dan alopecia (rambut kehilangan).

Kegunaan lain dari agen kemoterapi cytostatic (termasuk orang-orang yang disebutkan di bawah ini) adalah pengobatan penyakit autoimun seperti multiple sclerosis, Dermatomyositis, Polymyositis, Lupus, rheumatoid arthritis dan penindasan penolakan transplantasi (lihat imunosupresi dan DMARD). Baru obat antikanker bertindak langsung terhadap abnormal protein dalam sel-sel kanker; ini disebut terapi bertarget.

Sumber: News Medical

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *